SElamat Datang diBLOg saya

"hanya berharap tanpa berusaha adalah sia-sia belaka"

"saatnya bergerak jangan diam saja..kelak pasti kan menyesal"

"hidup ini indah..jangan tumpahkan racun didalamnya,jadilah pemanis kehidupan, penyeimbang alam, penentram hati manusia..."

"Sahabat....biarkan daun berguguran tak akan membuat diriku meninggalkanmu disaat engkau butuh"

1.2.11

Mempercantik Tampilan makanan dengan Garnish

Susah -susah gampang lo membuat garnish..Ni dia dari beberapa blog tetangga yang mungkin bisa membantu kita untuk membuat garnish:


Pengertian, Syarat, Penerapan, dan Cara Membuat Garnish Untuk Hidangan 


Pengertian Garnish
       Dalam dunia seni masak memasak, bukan saja rasa enak yang menjadi tujuan utamanya, faktor keindahan dan keserasian juga memegang peranan penting. Maksud hiasan (garnish) pada suatu hidangan adalah untuk memberi daya tarik serta keindahan pada hidangan tersebut. Kedua faktor ini akan mempengaruhi penglihatan kita, sehingga menimbulkan selera yang akhirnya berkeinginan untuk segera mencicipi hidangan yang disajikan. Sebenarnya, seni menghias hidangan dengan buah dan sayuran itu merupakan suatu warisan dari leluhur kita. Misalnya, bentuk hiasan buah-buahan untuk sesaji di Pulau Bali dan gunungan pada Sekaten di Yogyakarta.
      Garnish kadang-kadang menunjukkan nama suatu tempat dari mana makanan itu berasal atau menunjukkan nama siapa yang sedang dipestakan. Misalnya, singkatan nama pengantin yang sedang dipestakan diukir pada patung atau mentega sebagai salah satu hiasan yang indah.


Syarat-syarat Garnish 
 Apabila akan menghias hidangan, hendaknya memperhatikan beberapa persyaratan, berikut :
  1. Bahan yang dipakai harus bahan-bahan yang segar, dapat dimakan, tidak berulat, dan bersih.
  2. Harus mengetahui jenis masakan yang akan dihias, sehingga bahan yang dipakai dapat disesuaikan dengan bahan yang akan dimasak.
  3. Pergunakan warna yang menyolok dan menarik.
  4. Besar hiasan dan hidangan yang akan dihias harus seimbang dengan besar ruangan dan tahu persis dimana hiasan itu akan ditempatkan. Perbandingan hidangan dengan garnish ± 10 : 1.
  5. Alat-alat yang dipergunakan sesuai dengan kebutuhan agar hasilnya bagus, rapi, indah, dan memesona.
  6. Memberikan variasi warna pada makanan yang memang mempunyai warna yang kurang menarik agar terlihat lebih menarik.
  7. Makanan harus kelihatan menarik dan tekstur lebih baik. Makanan yang mempunyai bentuk kurang menarik, misalnya makanan tersebut terdiri dari bermacam-macam warna sehingga terlihat ramai. Garnish akan sangat membantu suatu makanan agar terlihat lebih menarik, misalnya dengan memberikan sehelai daun peterseli atau irisan tomat/jeruk nipis dan lain-lain.
  8. Menambah rasa dan aroma yang lezat. Misalnya, cream of asparagus soup ditambah dengan potongan asparagus yang kecil-kecil, steak yang mempunyai rasa hambar ditambahkan lada hitam dan lain-lain.

Peralatan untuk membuat Garnish 
Peralatan yang dipergunakan antara lain, yaitu :
  1. Alas meja kerja dari formika atau plastik.
  2. Kain kerja, waskom besar dan kecil, piring kecil atau plastik, tempat sampah.
  3. Talenan, pisau lipat, gunting kecil, pisau bermacam-macam bentuk, dan sebagainya.

Bahan
Bahan-bahan yang dapat digunakan untuk membuat hiasan makanan dapat dibedakan menjadi 2, yaitu :
1. Buah-buahan
  • Tomat
  • Lemon
  • Apel
  • Radis
  • Lobak
  • Ketimun
  • Alpukat
  • Bit
  • Bawang Bombay
  • Bengkuang
  • Cabe merah
  • Cabe hijau

2. Bahan dari daun sayuran
  • Peterseli
  • Seledri dan bawang
  • Kemangi
  • Lettuce
  • Macam-macam selada
  • Sawi putih
  • Kol

Bentuk Garnish
Jenis-jenis garnish :
  1. Simple Garnish, adalah garnish yang terdiri dari satu bahan atau lebih, biasanya terbuat dari sayur-sayuran, cereal atau makanan-makanan yang sudah jadi, seperti crouton, bread, tart, dan sebagainya.
  2. Composite Garnish, adalah garnish yang terdiri dari bermacam-macam bahan sebagai hiasan yang sesuai dengan makanan dasar. Bahan-bahan tersebut harus mempunyai perpaduan rasa dan aroma dengan makanan pokok atau bahan satu dengan yang lainnya.

Penerapan Garnish
      Salah satu food stylish andalan Indonesia mengatakan bahwa makanan juga perlu didandani, layaknya rambut atau wajah untuk membangkitkan appetite dan emosi orang yang melihatnya. Sebenarnya ini berhubungan erat dengan seni, karena kita bermain dengan komposisi, warna, tekstur dan kepekaan.
     Setiap makanan, memiliki karakter masing-masing dan tidak bisa diperlakukan sama untuk dapat menimbulkan kesan yang sesuai. Misalnya saja buah ceri tidak matching bila dipakai menghias ikan gurame. Lalu memperlakukan makanan yang cepat meleleh seperti keju panas, saus atau es krim juga harus dengan kecepatan khusus. Soalnya kita berpacu dengan waktu. Tapi jangan sampai penataan makanan malah mengalihkan fokus orang dari makanan itu sendiri.

Cara Membuat Beberapa Macam Hiasan dari Buah dan Daun Sayuran
1. Bunga Mawar
  • Bahan : Wortel, bengkuang atau bit.
  • Alat yang dipakai : pisau dengan ujung yang tajam
  • Penerapan : untuk hiasan macam-macam lauk-pauk dan hidangan nasi
  • Pelaksanaan : wortel diambil pangkalnya, dikupas, dan dipotong-potong sepanjang 3 cm, kemudian dibentuk bulat. Mulai dari bagian paling bawah dan dibentuk helai-helai bunga dengan cara mengikis bagian-bagian yang bulat. Untuk membuat helai daun berikutnya, bentuk yang bulat dikurangi sambil dirapikan. Bentuk lagi helai-helai daun berikutnya dengan cara yang sama seperti di atas. Untuk membuat bunga mawar yang besar dan berwarna lain (merah dan putih) dapat dibuat dari bengkuang atau bit.

2. Bunga Gerbra
  • Bahan : Cabe merah
  • Alat yang dipakai : gunting kecil
  • Penerapan : untuk hiasan nasi tumpeng, nasi kuning, nasi goreng, macam-macam lauk-pauk, seperti sambal goreng, opor, urapan, dan lain-lain.
  • Pelaksanaan : pilih cabe merah yang besar dan gemuk. Tangkai cabe biarkan saja, kemudian gunting cabe sepanjang 3- 4 cm menurut panjangnya kea rah tangkai menjadi delapan atau dua belas helai daun bunga, bergantung dari besarnya cabe. Agar tidak lekas putus sewaktu menggunting, sisakan 1,5 cm di atas pangkal cabe. Biji cabe dikeluarkan semua, kemudian rendam bunga gerbra dalam air es sampai cukup mekar.

3. Bunga Krisan
  • Bahan : Lobak, bahan pewarna
  • Alat yang dipakai : pisau, sumpit, talenan
  • Penerapan : untuk hiasan pada slada, piring saji, aneka hidangan
  • Pelaksanaan : Kupas lobak sampai putih. Letakkan di atas talenan, tahan dengan sumpit pada kedua sisinya. Iris memanjang dengan pisau, putar lobak setengah putaran, letakkan sumpit dengan posisi yang sama. Potong lurus, jangan sampai miring. Rendam lobak dalam campuran air 2 cangkir dan 1 sendok garam, setelah lunak bilas hingga bersih. Irisan lobak dapat diwarnai dengan pewarna makanan. Rendam dalam larutan pewarna sesuai dengan warna yang dikehendaki, angkat, dan buka kelopak bunga hingga mekar secara pelan-pelan.

4. Kupu-kupu Tomat
  • Bahan : Tomat yang merah dan keras
  • Alat yang dipakai : pisau yang tajam
  • Penerapan : untuk menghias selada, piring hidangan
  • Pelaksanaan : Cuci bersih tomat, potong memanjang menjadi 8 bagian yang sama. Kupas kulit masing-masing tomat dari ujung bawah dengan pisau yang tajam sampai setengah bagian tomat. Lengkungkan kulit tomat ke belakang secara perlahan-lahan.
  • Taruh dua potongan tomat dengan punggung berlawanan arah sehingga menyerupai bentuk kupu-kupu.

5. Gulungan Mentimun
  • Bahan : Mentimun yang lunak dan berbiji sedikit
  • Alat yang dipakai : pisau yang tajam
  • Penerapan : untuk hiasan piring saji daging dingin/hidangan air laut.
  • Pelaksanaan : Cuci bersih mentimun, belah memanjang menjadi dua bagian. Iris ujungnya dengan potongan diagonal. Iris tipis-tipis searah dengan potongan diagonal, hati-hati jangan sampai terputus. Buat 7 atau 9 irisan untuk tiap kelompok. Pegang sepotong mentimun dengan bagian kulit di bawah dan buang kulit dari dagingnya hingga tersisa 1 cm. balikkan mentimun dan gulung tiap irisan kedua hingga ke bagian pangkal, biarkan irisan yang lain lurus. Letakkan dalam mangkuk besar yang berisi air dan biarkan beberapa jam
http://nurzanepastry.blogspot.com/2010/10/pengertian-syarat-penerapan-dan-cara.html

GARNISH BENTUK KUPU-KUPU
Bahan dan alat yang diperlukan adalah:
apel merah ukuran sedang, 1 buah
pisau tajam
telenan
tusuk gigi

Langkah membuatnya sebagai berikut:
1.Potong secara horizontal ¼ bagian apel, usahakan tangkainya jangan ikut terbuang. Sisihkan.


2.Di bagian yang sudah terpotong tadi, iris ½ cm, hati-hati jangan sampai terputus (untuk membentuk kupu-kupu). Usahakan tangkai apel juga ikut di bagian ini.



3.Belah dua tangkai apel untuk antene kupu-kupu.



4.Tempelkan potongan apel sebelumnya.



5.Susun kupu-kupu di atas potongan apel lainnya. Rekatkan dengan tusuk gigi.



6. Siap dipakai.



http://dapurpunyaku.blogspot.com/2010/09/garnish-bentuk-kupu-kupu.html




GARNISH BUNGA MAWAR
(http://dapurpunyaku.blogspot.com/2010/01/cara-membuat-garnish-bentuk-bunga-mawar.html)


1. Ambil sebuah tomat ukuran sedang dan kupas kulitnya tipis-tipis secara melingkar menggunakan pisau tajam. Kupaslah sampai panjang/habis, jangan sampai putus.






2. Gulung potongan kulit tomat sambil dibentuk.






3. Taruh mawar dengan hati-hati di atas piring dan siap dipakai untuk hiasan masakan Anda.





Gambar diambil dari http://www.howtogarnish.com/


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

you can add here.....